Bakhil, boros sifat tercela di sisi Islam

WASATIYAH bererti pertengahan menjurus kepada pembentukan sikap, tindakan dan amalan yang tidak radikal dan melampaui batas dalam semua keadaan terangkum dalam kehidupan. Kedudukan pertengahan banyak memperoleh kebaikan kerana berada di tengah-tengah. 

Contohnya, keberanian adalah kebaikan tetapi jika berlebihan ia menjadi sombong dan bongkak. Sebaliknya jika berkurangan ia menjadi penakut.
Begitu halnya dengan sifat yakin kepada diri sendiri di mana kelebihannya dapat membantu individu berkaitan melakukan sesuatu dengan sepenuh tumpuan tetapi jika berlebihan akan menjadi riak dan apabila berkurangan menjadi lemah diri.
Sementara sifat pemurah berada di antara bakhil dan boros. Bakhil dan boros disifatkan sebagai buruk yang tercela. 
Allah berfirman yang bermaksud: “Dan janganlah tangan kamu terbelenggu pada lehermu (kedekut) dan janganlah kamu terlalu menghulurkannya (boros), nescaya kamu akan tercela dan menyesal.” (Surah al-Isra’, ayat 29) 

Berkaitan solat, Rasulullah SAW memberi garis panduan kaedah mengeluarkan suara supaya pada tahap pertengahan antara keras dan merendah. 
Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam solatmu dan jangan pula merendahkannya.” 
Mengenali umat pertengahan akan menjuruskan kita pada kedudukan diiktiraf Allah sebagai umat terbaik, sederhana dan adil. Apa yang nyata, sebagai umat pertengahan tentu mempunyai sifat khusus yang tidak dimiliki umat lain. 
Al-Quran mengesahkan pemilihan umat Islam sebagai umat pertengahan dijadikan contoh kepada yang lain. 

Firman Allah yang bermaksud: “Dan demikianlah Kami jadikan kamu (umat Islam) sebagai umat pertengahan (umat pilihan dan adil) supaya kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan supaya Rasul (Muhammad SAW) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu.” (Surah al-Baqarah, ayat 143) 
Pendekatan bersederhana melahirkan peradaban besar dengan spektrum luar biasa hinggakan Islam mampu menguasai dunia. 
Pada masa sama, Islam tetap menentang sikap melampau dalam apa bentuk sekalipun. 
Sikap melampau boleh menimbulkan kesan negatif terhadap individu, keluarga, masyarakat dan negara dengan pandangan pesimis hingga boleh menggugat pengiktirafan umat pertengahan yang sewajarnya dijadikan contoh kepada generasi massa hari ini. 
Ekstremisme adalah jelmaan sikap anti-kesederhanaan yang tidak mendapat tempat dalam norma, doktrin, wacana dan praktik Islam. Sifat melampau seperti ini sememangnya menjadi musuh yang ditentang Islam. 

Allah berfirman bermaksud: “Katakanlah: Hai Ahli Kitab, janganlah kamu berlebih-lebihan (melampaui batas) dengan cara tidak benar dalam agamamu. Dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu orang yang telah sesat dahulunya (sebelum kedatangan Muhammad) dan mereka telah menyesatkan kebanyakan (manusia), dan mereka tersesat dari jalan yang lurus.” (Surah Al-Maidah, ayat 77) 
Tidak dinafikan manusia sememangnya mempunyai keinginan tanpa batas. Mereka sentiasa tidak berpuas hati dengan apa yang diperoleh lantas menginginkan sesuatu yang lebih daripada apa dimiliki. 
Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sekiranya anak Adam memiliki satu lembah daripada harta, nescaya ia mahu yang kedua dan sekiranya ia mempunyai dua lembah nescaya ia mahu yang ketiga. Tidak akan memenuhi perut anak Adam melainkan tanah (yakni mati) dan Allah menerima taubat orang yang bertaubat.” (Hadis riwayat Ahmad) 
Justeru, jihad melawan nafsu adalah jihad yang besar. Golongan mengutamakan nafsu suka bertindak secara berlebihan dan melampaui batas. 
Ilmuwan terkemuka Islam , Sheikh Abu Al-Hassan Al-Nadwi berkata: “Tidak dapat diragukan bahawa radikalisme, ekstremisme, kesempitan dan ketegaran memang wujud. Ini adalah realiti.” 

Memahami Islam secara pertengahan sememangnya tidak bersifat liberal dan radikal hingga berkeupayaan membantu penyebaran rahmatnya ke seluruh dunia.dipetik daripada Berita Harian
Anda baru saja membaca artikel yang berkategori tahukah anda dengan judul Bakhil, boros sifat tercela di sisi Islam. Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://cmdia.blogspot.com/2012/02/bakhil-boros-sifat-tercela-di-sisi.html. Terima kasih!
Ditulis oleh: Hafiz Muslim -

Belum ada komentar untuk "Bakhil, boros sifat tercela di sisi Islam"

Post a Comment

terima kasih kerana sudi memberi coment, harap datang ke blog ini lagi ya.